Minggu, 04 Maret 2012

Holiday in Jogja

kadang saya ga pernah mengerti bagaimana batu - batu di jaman dahulu bisa disusun rapi
dan berukir relief - relief yang menghiasi. Dan yang mengagumkan adalah bangunan -
bangunan itu berdiri kokoh sejak dahulu kala.

Januari 2012 kami, ups maksud saya mereka merencanakan liburan ke Jogja. Gue sih ga
terlalu peduli paling cuma kecipratan oleh - oleh, atau minimal poto - poto, atau ga
kecipratan sm sekali. Tapi ternyata gue diajak, katanya sih biar genap aja. Ah, kepaksa juga kynya mereka ngajak gue. Gue sih belaga mikir gitu mo ikut apa ga, padahal gue pengen banget tuh yah soalnya gue ga pernah liburan lebih jauh dari pada pangandaran.

Awalnya kita sempat kesulitan tuk dapetin tiket. Yah maklumlah tuh emang long weekend.
Tapi akhirnya kita dapet tiket keberangkatan kereta di stasiun padalarang.
Hari H pun tiba, tuh sabtu biasanya gue futsal ngebelain ga futsal buat jaga kondisi. Gue berangkat dari rumah abis magrib. Awalnya sempat rada kuatir bakal ketinggalan kereta pasalnya di padalarang rada macet dan kadang ngetem juga tuh angkot yg gue naekin. Tapi akhirnya tiba juga di stasiun padalarang setengah jam sebelum kereta berangkat. Disana udah nungguin temen - temen gue, rupanya gue datang paling akhir diantara yg laen. Padahal secara rumah gue salah satu yg paling deket dengan tuh stasion.

Setelah gue datang, langsung aja kita masuk ke stasion dan menuju kereta yg bakalan kita tumpangin. Dah lama banget gue ga naek kereta. Trakhir kali naek kereta kelas 6 SD, itu juga cuma dari bandung ke padalarang doang. Nah ini ke Jogja yang memakan waktu sekitar 8 jam gituh loh.

Kereta yang kita tumpangin pun berangkat sekitar pukul 8 malam. Kita naek kerata kelas
ekonomi. Sepanjang perjalanan ga ada henti - hentinya para pedagang berlalu lalang, mulai dari yang ngejual nasi, kopi, sampe Pop mie (ooppsss nyebut merek).

Di awal - awal perjalanan seperti biasa kita orang - orang narsis popotoan pastinya.
Sayangnya tuh malem hari jadi ga bisa ngeliat pemandangan dari jendela kereta. Jadi udah capek popotoan yah diem aja atoh kalo ngantuk tidur. Tapi sayangnya udah gue bulak balik badan berapa kali juga tetap aja ga bisa tidur. Yah namanya juga kereta ekonomi kaleee. Jam demi jam berlalu hingga malam kian larut dan lambat laun sang fajar mulai menunjukkan penampakannya. Kita sudah melalui perjalanan berjam - jam lamanya di dalam kereta ini. Dan akhirnya kita pun tiba di Yogyakarta tepatnya di stasiun Lempuyangan. Sebenernya tempat penginapan kita lebih dekat ke stasiun Tugu, tapi tuh kereta ga brnti di tuh stasiun.

Kita pun mulai keluar dari kereta dan tempat pertama yang dituju adalah tempat penjualan tiket. Maklum aja kita cuma punya tiket berangkat, tapi ga tau pulangnya gimana. dan seperti yang udah diduga sebelumnya, ternyata memang tuh hari tiket emang dah abis. Yah begitulah kalo hari libur. Kita lantas melanjutkan perjalanan menuju ke penginapan. Dengan membawa tas yang cukup berat kita terus berjalan - dan berjalan menuju daerah sekitar malioboro. Disekitar situlah penginapan kita nampaknya, tepatnya di hotel Kota. Ternyata cukup jauh juga kasian amat yg pada bawa barang berat. Kalo gue sih dah biasa jalan jauh secara gue waktu kuliah aja disebut geng leumpang.

Sesampainya di hotel, walaupun belum sempat mengistirahatkan mata selama di perjalanan, tapi kami tak lama kemudian langsung bergegas siap siap menelusuri kota
Jogjaaaaaaaaaaa,,,,,,,.

Dengan naek mobil sewaan kita menelusuri tuh kota. Tempat pertama yang kita kunjungi
adalah keraton Jogyakarta. Rupanya disana juga lagi rame. Disana kita bisa liat bangunan keraton, foto - foto sultan dari masa ke masa, sampe kendaraan yang digunakan waktu jaman dulu.

Setelah muter - muter di keraton kita mulai menelusuri tempat lain. Kali itu tempat yang di tuju adalah alun - alun yang ada dua pohon beringinnya. Menurut kepercayaan disana kalo ada yang bisa ngelewatin dua pohon itu sambil nutup mata katanya harapannya bakal terkabul. Tapi gue sih ga percaya sama hal - hal yang begitu, karena menurut gue cuma Yang Maha Kuasalah yang mampu mengabulkan harapan kita. Disana temen - temen gue mungkin penasaran dan mereka nyobain tuh jalan sambil make penutup mata. Dan ga ada satu pun dari temen - temen gue yang bisa ngelewatin dua pohon itu. Keliatan banget yah pikiran mereka ga lurus, mungkin hidup mereka juga ga lurus. Kalo gue sih jelas, rambut gua ga lurus -_-.

Abis dari situ kita menuju pantaiiiiiiiiiii. Di perjalanan kita sempat mampir di salah satu rumah makan yang namanya mbok brewok. Unik juga yah hihihii. Setelah melalui perjalanan yang ga terlalu deket kita sampe juga di Pantai Parang tritis pantainya orang - orang Jogjaaa. Tapi ternyata pantai parang tritis ga sebagus apa yang gue bayangin. Pasalnya ga terlalu bersih banyak sampah yang berserakan di sana sini. Tapi pantai itu cukup rame juga tuh hari. Kita ga terlalu lama di sana. Trus kita coba ke pantai yang satu lagi yang ga terlalu jauh dari sana. Aduh pantai apa namanya saya lupa lagi, tapi disana anginnya kenceng banget. Kalo loncat bisa - bisa kebawa angin. Tapi disitu suasananya enak banget, kita bisa duduk liat deburan ombak yang kenceng banget sambil memandangi sang surya tenggelam.

Abis dari pantai kita balik ke hotel. Trus malemnya keluyuran lagi. Yang laen sih pada belanja tapi gue gaakkk. Budget gue tipisssss banget tuh hari. Bayar hotel aja masih ngutang. Gue cuma beli sebungkus bakpia aja buat oleh - oleh hihii.

Besoknya setelah beres - beres barang kita berangkat ke candi prambanan. Ada beberapa
candi disana yang tersusun dari batu - batu berukir. Rapih banget dan menakjubkan menurut gue. Saat itu pasti belum ada semen buat merekatkan batu, juga belum ada tower crane, atau mobil crane buat ngangkat material - material yang gedee. Pastinya dengan kekuatan otot tuh candi di bangun, tapi luar biasa bangettt dah. Ga terlalu jauh dari situ kita juga sempat naek ATV. ternyata naek ATV gampang banget, ga kaya naek motor kopling yang waktu itu gue belum bisa.

Sorenya kita pulang. Karena ga dapet tiket kereta waktu itu kita pulang naek travel yang ada tulisan manajen artisnya. Rupanya tuh mobil bekas ngangkutin para artis, hihihi jadi serasa artis, tapi huruf r nya diganti U --__--. Perjalanan yang cukup panjang membuat kita terlelap di dalam gelap. Tadinya niatnya ga akan tidur, tapi rasanya kelopak mata berat banget dan gue terlelap sekitar 3 jam. Salut banget buat pa sopir yang ga tidur selama sekitar 10 jam. Atau jangan - jangan dia bisa nyetir sambil tidur, wahhhhh ga mungkin lahh.

Sekitar jam 5 subuh gue sampe di rumah dan jam 7 harus berangkat ngantor lagi.
Haduchhhhhhhhhh. . . . . .kalo aja ga ada pembagian amplop merah ga ngantor kaleeeeeee. tapi gak lah.

Dan itulah liburan terjauh gue hihihih parah yah. Jogjaaaaaa. Rupanya Indonesia terlalu luas

buat gue kunjungin. Thank's to all.



Rival Ardiles


Poto - poto
-----------





2 komentar:

  1. di tunggu lagi kunjungannya ke jogja... jogja tak ada hbisnya

    BalasHapus

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...