Rabu, 18 Februari 2009

Rivalitas Kehidupan

RENOVASI DIRI

RIVALITAS KEHIDUPAN

Ada banyak rival di hidup ini, karena hidup selalu penuh dengan rivalitas.

Di alam liar, singa harus berlari lebih cepat dari pada rusa, jika tidak dia akan mati kelaparan. Rusa pun harus berlari lebih cepat dari pada singa, jika tidak dia akan mati dimangsa. Seekor burung pemakan bangkai harus berebut makanannya dengan sekawanannya dan pemakan daging lainnya, jika tidak dia yang akan menjadi bangkai.

Hidup memang penuh dengan persaingan. Tapi manusia punya caranya sendiri dalam bersaing. Dalam bersaing jangan sampai sikut kanan sikut kiri untuk mencapai tujuan, tetapi harus seperti apa yang tercantumdi Al-qur’an “berlomba-lombalah kamu dalam kebaikan”. Ya…. kita harus bersaing secara sehat untuk menggapai tujuan.

Untuk mencapai tujuan, cita-cita, dan harapan, memang tidaklah mudah, karena tujuan, cita-cita, dan harapan itu letaknya di puncak gunung yang tinggi dan terjal. Untuk menggapainya kita harus mendakinya dengan usaha yang keras. Walaupun kita sadari di perjalanan kita akan berhadapan dengan berbagai rintangan yang datang menghadang. Mungkin terkadang kita terjatuh, 1 kali, 2 kali, 3 kali, atau bahkan berkali-kali. Namun sebanyak apapun kita jatuh, kita harus selalu mampu bangkit dan tidak kenal kata menyerah. Seperti yang telah dialami Thomas Alfa Edison yang harus bereksperimen ribuan kali, merasakan ribuan kali kegagalan, dan akhirnya berhasil membuat lampu yang mampu menerangi dunia. Sudah selayaknya penemuan itu juga mampu menerangi pikiran kita.

Namun siapakah saingan terberat di hidup ini?

Apakah orang yang kuat seperti Mike Tyson, ataukah orang yang cerdas seperti Albert Einsten. Tidak…… saingan terberat di hidup ini adalah diri kita sendiri. Ya…… kita akan mampu meraih kesuksesan jika kita mampu mengalahkan sisi-sisi negatif yang ada pada diri kita seperti rasa malas, ragu, dan pikiran negatif lainnya.

Semua itu tergantung dari mind set kita. Kita jangan berpikiran bahwa kita tidak bisa, bahwa kita jauh lebih rendah dari orang lain. Di sini kita harus ingat bahwa sebenarya kita adalah juara. Ya….. ingatkah kita sebelum kita lahir jutaan sel sperma berlomba-lomba untuk mencapai ovum, namun hanya ada satu yang mampu mencapainya, itulah diri kita. Berarti kita pernah menjadi juara yang mengalahkan jutaan pesaing kita. Sekarang kenapa kita harus gentar? Kenapa kita ragu pada diri kita?

Ingat fokuskan untuk memperbaiki diri. Orang yang masuk surga jumlahnya jauh lebih sedikit dibandingkan orang yang masuk neraka. Akan kemanakah kita nantinya?. Berlomba-lombalah dalam kebaikan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...