Rabu, 25 Februari 2009

Refleksi Mekanika Rekayasa Dalam Mekanika Kehiupan

REFLESI MEKANIKA REKAYASA DALAM
MEKANIKA KEHIDUPAN

Tak bisa kita pungkiri mekanika rekayasa adalah ilmu yang sangat penting dalam dunia sipil. Ilmu ini pada prinsipnya mempelajari tentang keseimbangan reaksi pada suatu struktur. Dalam ilmu fisika disebutkan “bahwa suatu benda dikatakan statis jika reaksi = aksi”. Maka dari itu ilmu ini sering disebut dengan ilmu statika. Ironisnya mahasiswa teknik sipil banyak yang mengkategorikan ilmu tersebut sebagai ilmu yang rumit, ruwet, ngejelimet, ah pokonya pusing deh. . . . . . .(bukan kata saya lho).

Kali ini saya tidak akan membahas tentang ilmu tersebut. Namun ilmu mekanika rekayasa ternyata dapat direfleksikan ke dalam mekanika kehidupan. Yaitu jika kita bisa sedikit berpikir dengan jernih dan melihat dengan mata kaki. . . .eh mata hati maksudnya “salah ketik euy”.

Dalam ilmu ini mengaplikasikan hukum kesetimbangan yaitu reaksi pada suatu struktur harus sama dengan beban yang diterima struktur tersebut. Jika tidak struktur tersebut akan hancur. Begitu pula dalam kehidupan kita. Setiap sifat dan sikap yang baik adala yang seimbang. Misalnya sifat berani, sifat ini memang dibutuhkan dalam mengarungi hidup ini. Salah satu contohnya adalah Neil Amstrong. Orang amerika ini berhasil menginjakkan kakinya dibulan untuk pertama kalinya dengan orang jawa yang namanya Slamet “dengan selamat maksudnya hehe. . . “. Tentunya keberhasilan itu tidak akan terjadi jika Neil Amstrong tidak memiliki keberanian, karena penerbangan manusia ke bulan untuk pertama kalinya sangat beresiko tinggi.

Contoh lain adalah seorang pambalap sepeda Lance Amstrong. Prestasinya bukanlah bersepeda ke bulan, tapi ia berhasil menjuarai 7 kali Tour de France, sebuah kejuaraan balap sepeda paling bergengsi di planet ini. Yang luar biasa darinya ialah sebelum menjuarai kejuaraan ini ia telah divonis menderita kanker yang ganas dan menurut dokter kemungkinannya untuk hidup hanya 40 %. Saat itu pula dokter menyarankannya untuk berhenti dari balap sepeda. Namun dengan keberanian dan keyakinanya, ia tetap maju dan berhasil menjuarai Tour de France. Banyak orang beranggapan ia akan berhenti setelah menjuarai kejuaraan tersebut. Namun ia berhasil mengulanginya di tahun-tahun berikutnya dan menjuarai kejuaraan tersebut 7 kali berturut-turut.

Keberanian yang tinggi memang dibutuhkan dalam mengarungi hidup ini. Namun jika keberanian tersebut terlalu berlebihan dan tidak ditempatkan pada posisi yang benar pada akhirnya akan mengakibatkan suatu kehancuran. Misalnya pejabat yang berani korupsi, berani membunuh, berani berbuat kerusakan, berani berbuat asusila, berani memakai narkoba, mabok-mabokan, dan perbuatan maksiat lainnya. Semua orang itu akan mengalami suatu kehancuran baik di dunia ataupun di akhirat.

Contoh sikap lain yang harus diposisikan pada kondisi seimbang adalah senang. Adalah wajar jika kita mendapatkan rejeki, mendapatkan jabatan, atau mendapatkan hadiah maka kita akan senang. Namun jika kesenangan itu disikapi secara berlebihan dengan berpesta-pesta misalnya sehingga lupa kepada Yang Maha Pemberi rejeki, maka orang tersebut termasuk orang yang takabur dan tidak bersyukur, seperti burung yang terbang tinggi lupa daratan. Sikap senang yang tepat adalah senang yang tetap dibuyngkus dengan rasa syukur, yaitu dengan mengucapkan Alhamdulillah.

Sikap berani, senang, sedih, dan sikap-sikap lainnya jangan sampai terlalu berlebihan. Artinya hidup ini harus seimbang. Dalam membagi waktu pun harus seimbang. Rasulullah sendiri membagi waktunya menjadi 3 bagian, yaitu untuk ibadah kepada Allah, untuk keluarga, dan untuk lingkungan masyarakat.

Dalam ilmu mekanika rekayasa ada 3 macam gaya berdasarkan arahnya, yaitu gaya vertikal, gaya horizontal, dan gaya momen. Gaya vertical menandakan hubungan manusia dengan tuhannya (habluminallah), gaya horizontal menandakan hubungan manusia dengan keluarga, saudara, dan kerabat, gaya momen menandakan hubungan manusia dengan pekerjaan, lingkungan, dan masyarakat. Semua itu harus seimbang.

Mungkin memang sulit untuk mengkondisikan setiap detail kehidupan kita pada kondisi yang seimbang, nemun kita harus selalu berusaha untuk itu. Filosofinya sama seperti ketika manusia sebelum masuk surga harus melewati jembatan yang tipisnya seperti rambut yang dibelah tujuh yaitu jembatan shiratal mustaqim. Ada orang yang melewatinya dengan berlari secepat kilat, ada juga orang yang merangkak, ada yang berhasil melewatinya, tetapi ada pula yang terjatuh. Semua itu tergantung amalannya selama di dunia. Termasuk yang manakah kita ?

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...